Tuesday, February 7, 2012

MUSIK ADALAH AMBIGU?

Kehidupan gwe bermusik itu seperti rollercoaster, dari jaman dahulu gw ngeband segini2 ajah dah (walaupun masih juga gwe jalanin sih hehehe). Dari bermacem genre pernah gwe rasain, mulai dari silly punk sampai sekarang maenin indie rock yg diselingkuhi dengan elektro musik. Well, so far gwe masih jalaninnya dengan hati, karena musik yg dimaenin selalu pake hati. Beda ama para musisi yg notabene mainstream, yg mereka berpikir musik itu sebagai pekerjaan. Malahan, terkesan jadi pegawai band. Coba kita tengok beberapa musisi yang cuma bisa lip sing trs cuap2 dilayar kaca (biasanya tuh acara2 pagi tuh *males nyebutnya). Gw yakin mereka sebenernya ga mau seperti itu, tp mau gmn lagi? Kesempatan ga dateng 2x, hasil dari mereka begitu gila juga sob. Well admit it, everybody need fix income for their life. Lagi pula secara ga langsung mereka membantu perubahan stigma masyarakat, bahwa jadi anak band bisa juga kok menghasilkan.

Ironis, sih. Tetap aja yang yang menang itu industri. Gwe sebagai pelaku dan penikmat musik cuma pengen, musik kita maju, bisa diterima lebih menyeluruh dimanapun.